Tips Hartanah 11 - Haunted House

Tags

Tips Hartanah 11 - Haunted House | Hahahah... tajuk best ni weh. I can't stop writing about something that I loved, property. And, since I'm a cheapskate I always hunt for a cheap house which may be inhabited by...ghost! hahaha...


Sesekali kita ubah angin pulak kan. Aku tengah mencari idea apekebende yang aku nak tulis tentang trip bebaru ni.

Selepas pembentangan bajet hari tu adalah seorang professor ni kata harga rumah akan turun dua tahun lagi. Sebenarnya tahun-tahun sebelum ni pun begitulah ceritanya tapi hang rasa harga rumah pernah turun ka? Ada lah, rumah retak dan kawasan banjir. Pada pendapat aku pandangan dia mungkin betul bagi rumah baru yang kita beli daripada developer tapi selalunya developer tak turunkan harga, mereka cuma bagi free perabot ke.. free tv brand cikai ke... gitulah. Rumah second hand tetap bernilai tinggi. Flat kos rendah pun dan seratus ribu lebih oooiii beli dari tangan orang.
Aku bukannya banyak duit. Tolong jangan salah anggap and please hold your negative comments ya, tapi dah suka kan... Macam orang minat Neelofa lah, tak dapat orangnya dapat tengok bumbung rumah pun jadilah. Kira terapi jiwa juga tu, hilang sekejap rindu dendam.

Bulan Oktober lepas aku adalah membuat site visit beberapa buah rumah yang aku berminat. Tak semestinya beli. Minat BMW takkan nak beli jugak kalau tak mampu kan? Gilo apo? Aku pergi dengan my boboiboy yang berusia dua tahun lapan bulan. Dia tu mengekor je ke mana aku pergi sebab aku menjaganya secara ekslusif dari lahir so the bonding tu... kira BFF lah. Kesian dia kena turun naik tangga tingkat dua tingkat tiga. 

Semasa mencari sebuah flat lama aku singgah bertanya arah dengan seseorang yang tengah monitor renovation rumah yang baru dibeli. Sebelah rumah dia berpenghuni dan yang corner di selekoh tinggal rangka.


Inilah flat yang aku cari tu, nauzubillah buruk hahaha... tapi ada juga orang yang tinggal di situ. Tiada pilihan lain kot. Tidaklah aku menyangka keadaannya sebegini rupa dengan batang paip yang mereput dan tercabut, dengan 'sayur-sayuran' yang hidup subur. I wonder how it looks like at night hew... boleh buat filem seram.
Ada beberapa keluarga menetap di flat buruk tersebut. Sebab itulah aku selalu berpendapat kita dizalimi dengan segala peningkatan kos hidup yang menyeksa golongan seperti mereka. Ada beraskah di rumah mereka?
 Aku rasa yang ini edited version.
 Inilah rumahnya.


Aku park kereta depan rumah yang tinggal rangka tu. Ai tak kisah, kalau rangka ni dijual timbang kati ai okay je. Macam rangka ayam yang dijual di pasar malam tu, walaupun cuma rangka sedap jugak menggigit tepungnya tu kan? hahah... 

Bertentangan dengan rumah tu ada sepohon kayu besar. Sekali pandang macam seram jugaklah tapi aku diamkan aje sebab menarik juga, redup. Aku kan suka kehijauan. Di sebelah pokok tu ada rumah teres 3 pintu. Hanya yang hujung sana berpenghuni, yang lagi dua dah teruk jugak keadaannya.

Anak aku pandang ke rumah lalu berkata, hantu! Aik, siang kot?

Mana ada hantu dik.

Tu hantu (sambil memuncungkan mulut)

Kat mana? (sambil aku memerhatikan mata dia)

Mata dia bergerak dari tengah rumah ke kanan. Dua kali. Aku jadi tak sedap hati lalu mula menggerakkan kereta. 

Semasa nak berlalu tu, bila rumah berada di sebelah kiri, adik cakap... tu tangan dia!

Ah sudah! Pangkah terus rumah tu hahah.... 


Aku terpaksa percaya dengan cakap budak hingusan sebab masa kami berhenti di flat yang nauzubillah buruk tu (boleh buat scary movie dowh) dia tak cakap apa-apa pun sama ada takut atau hantu. Lawatan ke sebuah rumah kosong selepasnya pun begitu. Hanya rumah yang itu.

Mujur aku bawa si boboiboy, kalau tak mesti aku gigih mencari tuan rumah yang tinggal rangka tu. Jika benar seperti katanya maka aku yakin dua tuan rumah di depan tu pun meninggalkan rumah atas sebab yang sama. 

Kalau anak aku nampak pokok besar tu adakah dia akan berkata, banyaknya hantu mama....! hew hew





Google+ Followers

Followers

Ping Blog

Blogged.my

Blogged.my

blogr.my

Auto Ping

Ping your blog, website, or RSS feed for Free