A mother, traveller and photographer. Travelling as a woman doesn't have to be scary or lonely.

Surabaya-Semarang

Dengan tiket berharga 110k rupiah yang kami beli pada hari pertama menjejak kaki di Surabaya, kami meneruskan perjalanan ke Semarang. Perjalanan mengambil masa 4 1/2 jam dengan berkipas dalam keretapi ni. Yang aircond fully booked. Train yang lain ada tapi lebih mahal dan tak setaraf dengan budget kitorang.
Sepanjang perjalanan ni nampaknya tebu dan tanaman lain banyak yang dah dituai. Nak tidur pun mata tak mahu lelap. Couple yang seat sebelah aku asik beromen jek, baru kahwin agaknya. Nak ku ambil gambarnya obvious sangat pulak. Yang aku hairan orang depan ni tak panas ke tak buka tingkap?

Yang menjemput kami di stesen keretapi Tawang adalah emak kepada tauke hostel. Si emak kata hostel tu anak dia yang punya, biasalah cina ada banyak bisnes.

Dalam meronda-ronda tu aku perasan rumah di sini berpagar tinggi ditambah lagi dengan kawat berduri atau kaca yang dipecahkan. Sebelum ni ada nampak juga di negeri lain tapi tak terkeluar pulak soalan. Rupa-rupanya tahun 1978 dulu ada rusuhan kaum. Semasa pemerintahan Presiden Suharto orang cina tak boleh menyambut upacara, semasa Presiden Gusdur memerintah baru dibenarkan. Sekarang mereka dah mula menggunakan nama cina tapi walaupun menggunakan nama indonesia dan berbahasa indonesia bangsa cina tetap bangsa yang maju di sana. Di Semarang lagilah jelas perbezaan status ekonomi dengan penduduk pribumi. Di sini pemandunya lebih berhemah, tau nak berhenti di lampu merah, takde nak hon bertalu-talu.

 Yang kat kiri ni lah mak tauke. Firstly dia bawa kami ke Gereja Blenduk yang masa tu masih terang. Dia suruh jugak kami masuk so kami pun jengahlah tapi orang kat sana kata udah tutup buk so tak dapatlah kami masuk. Then dia bawa ke klenteng (tokong) yang kat atas ni. Inilah first time aku masuk ke dalam temple. Aku pernah ambil gambar perkahwinan pasangan bukan islam tapi dibuat di dewan.

Beriya-iyalah nyonya tu suruh aku round sekeliling tokong tu tapi aku segan. Orang-orang yang di dalam tokong ni pulak takdelah melihat kami dengan muka pelik, dah biasa dengan pelancong agaknya. Si nyonya jugak suruh kami sembahyang/berdoa macam orang lain tu hohohooo....tak dapek doh. Mungkin dia tak faham.
 Replika kapal Cheng Ho depan klenteng tapi dalam movie cina lain rupa kapal cina lama.
 Apa yang kau fikirkan?
 Kemudian kami dibawa ke Semawis night market di Pechinan area (chinatown). Tak ada apa sangat kat sini. Yang menjual makanan halal pun tak ramai. Aku makan bubur nasi yang mak ajinya dibubuh berasingan, poning kepalo den. Yang sedap sikit pisang lenyek bakar. Kreatif pakcik tu.

 Kami check-in di Hostel Imam Bonjol yang mana setakat beberapa hari ni adalah penginapan yang paling murah dan paling selesa. Enak bangat tilamnya- tilam spring siap ada aircond lagi. Highly recommended kepada yang berbajet ciput. Kalau nak stay hotel pun ada dekat-dekat sini.

 Common area sangat luas and we got free breakfast as well. 1st floor ni saja ada berbelas bilik dengan 4 bilik air yang luas, ada cctv. Bapak luas bangunan ni, depan dan belakang masih ada space kalau nak renovate sampai habis. Ground floor ada convenience store, di sebelah kiri ada bakery dan di sebelah kanan ada restoran western food Steak and Shake, murah noksss....kami makan sorang 2 set hahaha....macam bela hantu raya. Yang buat malunya pulak waiter tu tak clearkan set yang pertama sebelum hantar set kedua hehe...macam kebuluran sangat. Owner hostel -Arianto- helpful dan ramah.

arghhhh....best nya tidur kat sini selepas beberapa malam atas tilam foam.



1 Komentar untuk "Surabaya-Semarang"

ahh.. ingin ke Semarang lagi. sobb!

Back To Top