Showing posts with label motivasi. Show all posts
Showing posts with label motivasi. Show all posts

Motivasi | Melihat yang positif

For beautiful eyes, look for the good in others
for beautiful lips, speak only words of kindness; 
and for poise, walk with the knowledge that you are never alone.

Audrey Hepburn


#SisCuba

Saya belum mandi... tak tun tuang tak tun tuang...😄😄

Motivasi | Jauhi Orang Yang Berfikiran Negatif

Motivasi | Jauhi Orang Yang Berfikiran Negatif | Pernah jumpa orang yang sentiasa mencari kesilapan orang lain? Ada saja yang tak kena di mata dia. Mulut orang begini menyakitkan hati dan boleh membawa musibah seperti putusnya silaturrahim. 


Contohnya begini.

Bila orang tak tunjukkan kain yang dibeli dia nak tengok. Bila dah tengok boleh pula dia komen, macam langsir. Kesian si kawan tu. Dia tak sedar kain baju yang dia selalu pakai tu warnanya macam orang dah nak mati. Kusam macam dia jugak.

Bila ada perempuan berbadan besar lalu dia komen, besarnya tetek. Ya Allah kau dah kenapa??? Bukan dia buat sendiri benda tu. Eloklah daripada kau punya tu kak oii... dari dulu, kini dan sampai kecut cup A je. Takde improvement lansung 😔

Orang-orang begini memang anoying. Selalunya bila dia/mereka mula buka mulut mengutuk orang aku akan angkat kaki. Malas nak layan. Tak menguntungkan pun memikirkan masalah orang, masalah sendiri pun dah banyak. Bila dia ditegur sebab mulutnya yang tak reti jaga hati orang tu boleh pula sentap dan bermusuh terus dengan si pemberi nasihat. Pandai pula rasa kecil hati.

Boleh tak kita abaikan sahaja sesuatu yang kita tak boleh kawal dan tak menjejaskan hidup kita? Ambil tahu hal kawan dan kejiranan tapi jangan sampai masuk dalam kain orang. Ngerti?


Motivasi | Nikmati hidup


Kalau kita tak cuba sesuatu mana nak tahu hasilnya buruk, baik atau cemerlang. Dah biasa kan kita dengar orang berkata ... 

"Buat apa lah dia pergi juga ke tempat tu, orang dah kata tak best!"
Apa yang kau cari dalam perjalanan tu tak sama dengan apa yang orang lain cari. Ada orang 'mencari' dirinya sendiri. Ada orang suka theme park, aku lebih suka nature dan eco-tourism. Ada orang suka trip shopping pagi petang malam, aku rasa lemas pula melainkan memang bertujuan nak bisnes. Ada orang play safe, jalan-jalan ke tempat yang touristy saja. Aku suka juga masuk gua dan flying fox. Walaupun berani berani takut 😃 aku rasakan ia satu pencapaian setelah mencuba. Bangga ai bercerita dengan anak-anak tau.

Ada juga ibu bapa, guru dan senior yang memberi nasihat yang kurang tepat/salah. Contohnya:

"Tak payahlah ambil engineering course, melambak dah graduan takde kerja."
Yang sebenarnya bidang kejuruteraan sangat banyak. Ada computer engineering, software, civil, mekanikal, elektrik dan lain-lain. Pilihlah bidang yang sentiasa ada permintaan dan janganlah nampak kerja tu di Malaysia aje. Singapura dan Brunei juga Timur Tengah perlukan tenaga professional untuk kemajuan negara mereka. Negara kita je kaut semua orang yang nak masuk sini. Pesan Professor Badlishah, diploma/ijazah tu memudahkan kita untuk switch ke bidang lain dan bukan hanya mengharap bidang itu sahaja. Kelulusan itu satu kelebihan.

Pernah juga dulu semasa aku memula kerja adalah seorang si polan ni cakap, dah elok kerja dekat nak kerja jejauh. Bodoh!
Hek eleh... I want to experience life lah! Muda belia lagi. Ekonomi bagus masa tu memang senanglah nak bertukar kerja. Gaji naik staff benefits pun lebih. Kita pun nak tahu juga bidang mana yang bersesuaian dengan kita. Nak dapatkan confirmation kenalah mencuba beberapa post/task. Kalau aku dengar cakap si polan tu samalah aku macam anak dia, macam tuuu jugalah malah ada yang 'hidup mengundur'. Mengharap sangat menantu belikan harta. Aku cari sendiri. Walaupun tak seberapa tapi rasa tinggi je confident level tu hehee... Allah dah tetapkan setiap manusia ada kelebihan memasing. Walaupun tak pandai matematik pandai je aku kira duit. Gitu.  




Tazkirah Ramadhan | Kita Kaya Bila Mampu Berkongsi Yang Sedikit

Tazkirah Ramadhan | Kita Kaya Bila Mampu Berkongsi Yang Sedikit | Assalamualaikum. 

Selalu kita merasakan kita tak ada apa apa yang berharga atau sedap atau mahal untuk diberikan kepada orang lain. Kita lupa yang ramai menghargai apa sahaja yang kita hulurkan dengan ikhlas.

Pernah sekali aku memberikan sebekas kecil gulai lemak umbut kelapa kepada seseorang (aku pun dapat daripada orang lain dan yakin takkan habis) dan dia cakap, "aku memang teringin nak makan ni.. dah lama tak merasa". Allah! Terharunya. Ramai orang jarang meminta, kita bagilah sepotong dua makanan yang kita ada.

Bebaru ni terbaca kisah seorang doktor yang pernah menyewa di flat kos rendah di awal kerjayanya dulu. Penduduk di situ tak tahu pun bahawa dia bekerja sebagai doktor. Merembes air mata jirannya apabila dia menghadiahkan semangkuk sup ikan merah. Selepas beberapa hari jirannya membalas dengan sup juga tetapi isinya hanyalah sepotong kacang panjang dan kentang/karot. Dia dan isteri pula menitik air mata sambil menghabiskan sup tu. See? We never know what is happening behind our neighbours' doors.

Tetapi, ada kalanya kita bimbang juga memberi sesuatu kepada orang lain jika kita pernah mendengar dia mengumpat makanan yang diberikan si polan yang lain. Bimbanglah makanan yang kita berikan tu tak mencukupi untuk dia sekeluarga. Bimbang juga lauk yang kita masak tak cukup rasa. Kalau dia boleh mengata si polan depan kita takkan kita pula tak boleh diumpat depan si polan yang lain pula, kan? 

Kita ni nak bagi merasa jer... bukan nak bagi makan sampai sendawa.  


Motivasi | Pursue Greatness!

Walaupun berada dalam kedudukan terbaik, ada saja manusia yang akan berkata negatif tentang anda.

Teruskan menjadi yang terbaik!

Have a great Monday.


Travel to forget bad things

Bila sesuatu perkara baik berlaku, 
Mengembaralah untuk meraikan.

Jika sesuatu perkara buruk berlaku,
Mengembaralah untuk melupakan.

Jika tiada apa-apa yang berlaku,
Mengembaralah untuk mencipta kenangan.


Berjalanlah di atas muka bumi Allah yang maha luas ini.

Image may contain: text

Motivasi | Jangan biarkan hati berjauhan...

Seorang alim berjalan dengan para muridnya. Mereka melihat ada sebuah keluarga yang sedang bertengkar dan saling berteriak.

Orang alim tersebut berpaling kepada muridnya dan bertanya, "Mengapa orang saling berteriak jika mereka sedang marah?"


Salah seorang murid menjawab, "Kerana kehilangan sabar sebab itulah mereka berteriak."


"Tetapi, mengapa harus berteriak kepada orang yang berada di sebelahnya? Bukankah pesan yang ia sampaikan boleh diucapkan dengan perlahan saja?" Tanya orang alim menguji murid-muridnya.


Muridnya pun saling memberikan jawapan, namun tidak satupun jawapan yang mereka sepakati.


Akhirnya orang alim berkata, "Bila dua orang sedang marah, ketahuilah hati mereka saling berjauhan. Untuk dapat menempuh jarak yang jauh itu, mereka mesti berteriak agar perkataannya dapat didengar. Semakin marah, maka akan semakin kuat teriakannya. Kerana jarak kedua hati semakin jauh."


"Begitu juga sebaliknya, di saat kedua insan saling jatuh cinta?" Tanya orang alim.


"Mereka tidak saling berteriak antara yang satu dengan yang lain. Mereka berbicara lembut kerana hati mereka berdekatan. Jarak antara kedua hati sangat dekat."


"Bila mereka semakin lagi saling mencintai, apa yang terjadi?" Mereka tidak lagi bicara. Mereka hanya berbisik dan saling mendekat dalam kasih sayang. Pada akhirnya, mereka bahkan tidak perlu lagi berbisik. Mereka cukup hanya dengan saling memandang. Itu saja. Sedekat itulah dua insan yang saling mengasihi."


Orang alim tadi memandang muridnya dan mengingatkan dengan lembut, "Jika terjadi pertengkaran di antara kalian, jangan biarkan hati kalian berjauhan. Jangan ucapkan perkataan yang membuat hati kian menjauh. Kerana jika kita biarkan, satu hari jaraknya tidak akan lagi boleh ditempuh."



CnP


Sumber di sini.

Google+ Followers

Followers

Ping Blog

Blogged.my

Blogged.my

blogr.my

Auto Ping

Ping your blog, website, or RSS feed for Free